Please Behave, Gentleman.

Heran deh gw kenapa sih orang-orang ngga yang di dalem ruangan atau yang di luar gedung, ribuuut semuanya?anw, gw sedang membicarakan sidang paripurna DPR tentang kasus Bank Century itu. sebel aja gw ngeliatnya, yang di dalem ruang rapat nih ya, tiba-tiba maju ke podium trus maki-maki, nunjuk-nunjuk depan congor ketua sidangnya, abis itu ikut-ikutan deh tu yang laen, pada naek ke podium juga, ribut dah tuh di depan semua pada maju sambil marah-marah, ada yang teriak-teriak pake microfon, nyanyi shalawat nabi, ada yang lempar botol, ckckckckkckck, itu ruang sidang apa lapangan bola deh?ga ada bedanya sama Bonek, untung ketua sidangnya masih menanggapi dengan kepala dingin, coba kalo orang macem gw yg jadi pemimpin sidang, gw gigit satu-satu, kalo ga gw lempar balik pake palu (oke baiklah ternyata gw ada kecenderungan jadi salah satu dari orang-orang yang terlalu emosional itu, hehehe), bingung deh gw, sebenernya mereka pernah sekolah ga sih?mungkin pas pelajaran PPKN mereka pada bolos kali ya, pada ngerokok di wc.

Nah ga cuma orang-orang yang di dalem ruangan yang ribut, yang di luar gedung DPR lebih heboh lagi, lempar-lempar batu lah, bambu lah, buset, sampe akhirnya disemprot pake meriam air sama aparat, udah disemprot masih ga mundur-mundur lagi, yang gw bingung, tampang-tampang pendemo nya kaya abang-abang gitu loh, bukan tampang-tampang mahasiswa, gw rasa mereka cuma dibayar doang deh buat ikutan demo.

Ampuuun deh kenapa masih ada aja sih orang-orang yang suka menyelesaikan masalah dengan ke-anarki-an?kalo kata kaka gw, ke-tidak anarki-an adalah bukti bahwa anda orang yang berpendidikan, jadi yang sukanya ribut-ribut, memprovokasi orang, talk more do nothing, sampah semua deh.

Kaya waktu itu pas jaman-jaman gw lagi magang, pulangnya gw nunggu busway di senen, lamaaaaa banget, trus ada bapak-bapak tengil gitu kan, umurnya kira-kira early 50 kali ya. Lagi ngantri gitu kan kita trus karena busway nya ga dateng-dateng, ada kali nunggu setengah jam lebih, orang-orang udah mulai emosi. Nah si bapak ini, dia tuh berisiiiik banget, dia yang sibuk memprovokasi orang-orang supaya marah-marah ke petugas Transjakarta nya, udah gw lagi emosi ditambah cape juga ditambah ngedenger omongan sampah tu bapak, makin empet lah gw. yang paling sampah banget waktu dia bilang

“iya nih lama banget busway ga dateng-dateng, udah Bu, marahin aja petugasnya, kalo gini caranya mau sampe kapan coba?”

Dia ngomong gitu ke sekumpulan Ibu-Ibu yang udah ngomel-ngomel, nah geblegnya lagi ocehan ga penting Bangil (Bapak Tengil) itu di ladenin aja gitu, akhirnya Ibu-Ibu itu keluar dari antrian trus ngamuk-ngamuk ke petugas Transjakarta.

Dan tau ga sih apa yang dilakukan Bangil itu?dia cuma ketawa-ketawa trus bilang

“nah kalo gini kan antriannya jadi berkurang”

Pengen gw jorokin rasanya ke jalur busway.

Trus pas ada yang bilang “ah ngomong doang nih Pak, Bapak dong sana yang bilang ke petugasnya”

And he replied

“huahahahha ngga lah, itu kan tugas ibu-ibu, kalo bapak-bapak kan cuma nyuruh aja, mendorong dari belakang”

SELAMAT, ANDA RESMI MENJADI SAMPAH MASYARAKAT.

Orang-orang kaya gitu tuh yang bisanya ngomong doang, memprovokasi orang, sedangkan dia sendiri terlalu pengecut untuk melakukannya sendiri. Orang kaya gitu yang harusnya dianggap ga ada. Orang tong kosong nyaring bunyinya gitu yang sebaiknya ga usah diladenin, yang sebaiknya ga usah dianggap ada, karena kalo kita ledenin, wheter kita marah-marah atau hanya ketawa-ketawa, itu hanya akan membuat dia makin seneng karena dia merasa diperhatiin dan itu membuat dia merasa hebat. Iuuuuwwwh well that kind of person is totally a LOSER.

Anyway, semoga aja orang-orang di DPR itu yang riweuh banget interupsi mulu, bukan hanya sekedar banci tampil atau niatan supaya terlihat pintar dengan interupsi terus-terusan, atau berniat untuk dinilai bahwa dia orang yang paling benar paling berotak waras dan paling peduli terhadap orang-orang yang diwakilinya dengan melakukan interupsi dengan nada suara yang menggelegar dan emosi yang menggebu-gebu. Well you know what, Sir?kami bisa bedain mana yang banci tampil, sok pinter, ngomong doang, sama yang beneran pintar dan peduli.

Dan untuk pendemo-pendemo, gw mengira-ngira apakah mereka bener-bener tau dan paham apa yang mereka perjuangin?

God bless this country.

PS : gw lagi nginget-nginget jangan-jangan orang yang maju ke depan podium dan mencaci maki ketua sidang itu adalah orang yang gw pilih pas lagi PEMILU kemaren. Aduuuhh ini deh resiko milih wakil rakyat sambil merem.

check out the video.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s