walk away

Si uta udah lulus, trus dia juga bentar lagi pindah ke Jakarta. Gw jadi sadar aja kalo semakin ke depan, kita akan jalan di jalannya masing-masing. Maksud gw, bukan cuma Uta doang ya, kaya Ela, Dada, Ghia, Mala, Bion, dan banyak orang-orang di kehidupan gw lainnya.

Kalo mundur ke beberapa waktu yang lalu waktu kita masih suka main bareng. Waktu sidangnya Dada, kita dateng, make baju dengan dresscode putih, dan wacana-wacana kaya “pokonya lo harus dateng ke sidang gw” “iya gw dateng ke sidang lo” itu kaya udah seriiiing banget terlontar gitu ya. Tapi akhirnya, makin ke sini orang-orang yang dateng ke sidang makin dikit. Bukan karena ngga mau dateng, tapi karena memang yang ngga bisa dateng udah punya urusan yang ngga mungkin ditinggalin. Misalnya kerja. Gw bisa apa selain memaklumi dan (berusaha) mengerti.

Semakin kesini, gw semakin sedih, karena harus menghadapi kenyataan kalo semakin kita tua, kita akan punya jalan masing-masing. Kita ngga bisa bareng-bareng terus. Dulu gw selau berpikir, gw dan temen-temen gw akan selalu menjalani semuanya sama-sama, barengan. Tapi ternyata ngga. Waktu Ella mau sidang, we were there. I was there. Dan gw membuat dia berjanji untuk dateng pas sidang gw. Tapi pas kemaren Uta sidang, Ela ngga dateng. Ya ngga mungkin juga sih dia dateng, mengingat dia udah kerja dengan bos yang resenya minta ampuuuuuun. Jadi ngga mungkin dia cuti sehari cuma buat dateng ke sidangnya Uta dan gw nanti.

Trus Uta yang selama ini gw selalu bareng sama dia. Sekosan, kalo berangkat kuliah bareng, pulang bareng, maen bareng, UP pun bareng, dan gw mengira sidang akhir pun gw akan bareng. Tapi ternyata ngga. Dia sidang akhir duluan. Jadi gw ngga akan berharap banyak kalo nanti pas gw mau sidang akhir, dia ngga bisa nemenin gw belajar.

Satu-persatu semuanya udah mulai kerja. Mulai sekolah lagi. Satu-persatu temen-temen gw ada yang udah nikah, bahkan ada yang udah punya anak. Semuanya mulai masuk ke kehidupan baru, mulai menjalani jalan yang baru, dimana gw ngga ada disitu. Dan mungkin suatu saat gw juga akan begitu, i’ll start my own life. I’ll walk on my own path. Without them. Bukan berarti gw bener-bener sendiri. I know they’ll alway be there for me, but it’s just we won’t do something together again. Maksud gw selama ini gw selalu mengira apapun yang akan gw lakukan, gw akan selalu bersama temen-temen gw. Kaya sidang akhir, lulus, nyari kerja, kita bakal selalu ngelakuinnya bareng. And then i realized how stupid i am. Ya ngga mungkin lah gw akan melakukan segala sesuatu itu barengan, lulus kuliah aja gw ngga barengan sama mereka. Sigh.

I don’t wanna be left alone. I’m scared of being left. My biggest fear, beside snail and motorbike, is to be left. Please, don’t.

Trus janji-janji ituuuu, wacana-wacana seperti “i will be there on your graduation day”. I’m affraid it won’t happen. Well i do want it to happen, tapi gw ngga mau ngarep terlalu tinggi aja. Because i hate a broken promises.

Bukannya gw mau itung-itungan, maksudnya bukannya gw mau pamrih karena dulu gw ada di saat penting-penting mereka. Bukan. Gw maklum mereka sekarang sibuk. Gw sangat memaklumi dan gw bisa terima dan gw mengerti, well i’m trying to. Tapi yang membuat gw berpikir lagi, yang membuat gw untuk menulis ini adalah anggapan gw selama ini kalo gw akan selalu melakukan sesuatu dalam aspek-aspek kehidupan gw itu akan selalu bersama-sama dengan teman-teman gw, itu salah. Gw harus menerima kenyataan kalo kita punya kehidupan kita masing-masing. Kita harus bisa jalan sendiri. Memutuskan sesuatu sendiri. Menyelesaikan masalah sendiri. Gw percaya temen-temen gw akan tetep selalu ada buat gw, tapi gw tetep harus bisa berdiri sendiri. It’s just the fear of being left. It bothers me.

Tapi gw merasa sangat beruntung loh karena sampai saat ini kalo ada salah satu diantara kita yang wisuda, masih ada beberapa dari kita yang dateng dan ngasih hadiah dan bawa bunga. Abis gw ngeliat si sebut saja namanya Fifi, gw kasian sama dia karena temen-temennya ngga ada yang dateng. Dan karena itu, gw merasa sangat bersyukur gw masih punya temen-temen gw yang masih bisa gw rasain kehadirannya di momen-momen penting gw, dan gw masih bisa ngerasain dukungan mereka di setiap kehidupan gw.

I miss you, guys.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s