united in diversity

Selama ini kayanya gw selalu antiiii banget sama yang namanya suka sama orang yang beda agama dan selalu berpikir kenapa sih orang-orang kok bisa ngejalanin pacaran yang beda agama walaupun padahal itu kayanya udah jelas kalo jalan keluarnya di akhir tuh aga sulit.

Mungkin emang ngga ada yang mau untuk pacaran beda agama, tapi yang namanya rasa suka, it just happen, it is beyond our control,  gitu kan ya?

Gw baru dikasih pengalaman suka sama orang yang beda agama aja kelimpungannya setengah mati. Panik. Uring-uringan. Senewen. Karena gw ngga pernah nyangka lah ya, bisa suka sama dia.

Dan setelah mengalami pengalaman kaya gitu, gw merasa kaya pengalaman suka sama orang beda agama itu bukan sesuatu yang sia-sia. gw merasa gw dapet banyak pembelajaran walaupun gw hanya mengalami suka itu cuma sebentar gitu. Tapi banyak banget sesuatu yang tadinya gw ngga tau, trus gw jadi tau. Dan yang pasti membuat pikiran gw jadi lebih terbuka.

Gw ngga sampe kaya temen gw yang sampe mempertanyakan Tuhan sih ya, hehehehhe, tapi gw sempet mempertanyakan kenapa harus ada perbedaan di dunia ini, ngga usah di dunia ini lah, di Indonesia aja, atau di lingkungan terdekat kita sendiri, kenapa antara gw dan si A misalnya harus beda?baik agama, suku, atau mungkin sifat, pikiran, dan lain-lain.

Gw tidak pernah mempermasalahkan perbedaan agama, suku, derajat sosial atau apapun lah itu kalo untuk masalah pertemanan. Gw dengan senang hati mau berteman dengan siapa aja. Asal orang itu bisa membawa kebaikan buat gw (vice versa) dan membawa gw ke jalan yang lebih baik, bukan yang malah ngejerumusin gw. Itu udah cukup buat gw.

Tapi kalo untuk urusan naksir ya, gw kan sekalinya suka sama orang biasanya suka sampe kepikiran dan malah mikir kejauhan gitu, pokonya hal-hal keciiiil banget itu suka gw pikirin. Namanya juga cewe ya, eat a lot, talk a lot, cry a lot, and think a lot too. Nah pas naksir ini, gw jadi mikir kenapa sih masalah agama atau suku aja bisa jadi big deal banget gitu?

Kadang gw mikir, kenapa kita harus berbeda? trus kalopun kita beda, kenapa itu masalah banget sih?emang sih yang namanya agama itu pasti kan isu yang sensitif banget ya. Tapi gw emang pernah baca di Al-Qur’an kalo wanita muslim tidak boleh menikah dengan laki-laki non-muslim. Karena itu jelas tertulis di Al-Qur’an, ya gw ngga bisa membantah lah ya. Tapi gw yakin kok kalo semua agama itu pasti intinya mengajarkan hal yang sama. Setiap agama pasti mengajarkan kebaikan. Supaya manusia saling membawa, menyebarkan dan memberikan kebaikan. Ngga ada kan agama yang ngajarin kejahatan?

Trus kalo soal suku, gw yakin banget pasti orang tua kita pernah bilang “jangan nikah sama suku ini ya” atau “kamu jangan sama dia, dia kan orang dari suku ini”

Yakin banget gw kalo rata-rata orang tua nasehatin anaknya begitu.

Nah tapi kan yang namanya kita tinggal di Indonesia, yang mana luas banget, terdiri dari lebih 17.000 pulau, dan banyak banget suku, belum lagi bahasa daerah dan budaya yang berbeda-beda, gimana mau ngarep ketemu orang yang sama??sehari-hari aja kita udah hidup berdampingan dengan orang-orang yang berbeda suku, agama, budaya, bahasa.  Wajar dong kalo tiba-tiba out of nowhere kita naksir orang yang asalnya dari suku A, atau suku B, dan lain-lain.

Dan ketika perasaan terhalang oleh perbedaan agama, mana yang harus dipilih?apa emang ngga seharusnya dipilih karena udah jelas banget jawabannya?

Kita juga ngga mungkin kan memaksakan agama kita ke orang lain?


Gw tidak mempertanyakan untuk sebuah kesamaan, maksudnya mempertanyakan kenapa kita ngga sama aja gitu, tapi yang terus lari-lari dipikiran gw ya itu..

Kenapa setiap orang harus berbeda?kenapa antara gw dan si A, atau si B, atau si C dan si D, harus berbeda?kenapa?kenapa??dan bukan hanya perbedaan agama, misalnya kaya kenapa derajat sosial kita berbeda?kaya di Romeo and Juliet, kenapa nama belakang aja bisa menjadi masalah?kalo ngga salah kisah Romeo dan Juliet itu karena perbedaan derajat sosial ya?atau karena orang tua mereka musuhan gitu?aduh lupa,

Trus kisah di twilight, lebih parah lagi malah, kisah cinta manusia dan vampir —–>  -_-“”

Itu mah kayanya mau bersatu nya susah banget dah, cenderung ngga masuk akal sih malahan.

Kenapa harus ada perbedaan?apa sih tujuan dari adanya perbedaan?

But anw, menurut gw dengan gw mengalami pengalaman ini, Tuhan kayanya mau nunjukkin gw jalan untuk mempertebal keimanan gw kali ya, dengan terus menggali nilai-nilai di agama gw,dengan ngasih gw kejadian-kejadian yang membuat gw bertanya-tanya dan nyari jawabannya, (walaupun belom sepenuhnya terjawab ya) dan supaya gw lebih bisa menerima perbedaan, menghargai orang lain dengan agama yang dipeluknya, dan suku yang mengalir di darahnya —–>  ya ampuuuun bahasa gwwww, ngga percaya gw ngomong bahasanya baku bangeeeet efek kelamaan nulis skripsi nih kayanya.

Kalo dipikir-pikir sebenernya perbedaan itu indah ya. Kita beda, tapi kita bisa hidup berdampingan. Gw kasian sama orang-orang yang ngga bisa menghargai perbedaan, yang terlalu fanatik sama agama mereka dan malah jadinya salah menafsirkan nilai-nilai inti yang sebenernya agama itu ajarkan. Satu hal yang gw tau, setiap agama mengajarkan untuk ngga boleh menyakiti sesama manusia, walaupun ada perbedaan di antara manusia tersebut, tetapi karena kita sesama manusia, sama-sama hidup di bumi, sama-sama mneghirup oksigen, maka kita semua bersaudara.

Semboyan nya Indonesia aja Bhinneka Tunggal Ika yang sering diartikan “walaupun berbeda-beda tapi tetap satu

So, embrace the difference, people.

Everyone is different, that’s why the word ‘RESPECT’ was invented.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s