the referee, the policeman, and the confused people

Tadi gw baru baca di Koran dengan judul “Sriwijaya FC berjaya tiga kali. Intervensi polisi tidak sehat”. Jadi tadi malem kan ada final Piala Indonesia antara Sriwijaya FC vs Arema Malang. Tapi semalem sebenernya gw ngga nonton, gw cuma ngeliat pas bagian Ferry Rotinsulu kena cedera aja gitu kan, abis itu channel tv gw pindahin ke Trans, gw ngga mau ngelewatin penampilan Brandoooooon, hahhahaha.

Dari semalem emang di twitter rame pada ngebahas wasit yang diganti sama Kapolda Jawa Tengah.

Bingung tuh gw, pada ngebahas apaan sih?

Nah pas pagi ini gw baca koran, ada nih artikel tentang kehebohan wasit ini di kotan. Jadi ternyata beberapa keputusan wasit di pertandingan final Piala Indonesia itu dirasa berat sebelah oleh si pak polisi ini, karena wasit ngasih kartu merah ke salah satu pemain Arema, jadi Arema harus main dengan 10 orang aja.

Yang gw bingung

“ya kok bisa-bisanya polisi, ya ini deh Kapolda ngeganti wasit????!!!!”

—-> siapa looo? (otak kanan berbicara)

Ya polisi sih kan namanya juga Kapolda (otak kiri nyamber macam copet)

Nenek-nenek mabok duren juga tau dia polisi, tapi kan siapa dia sih sampe merasa memiliki wewenang untuk mengganti wasit HANYA KARENA DIA MERASA KEPUTUSAN WASIT BERAT SEBELAH???

Maksud gw, emang dia punya wewenang apa gitu untuk ngeganti wasit dalam sebuah pertandingan?

Who do you think you are, Mr.Policeman??Sepp Blatter?

Dia kan disitu tugasnya mengawasi pertandingan, trus kalo dia ikut nonton ya masih wajar dong, tapi kalo tiba-tiba dia kepikiran buat ngeganti wasit hanya karena dia pikir beberapa keputusan wasit berat sebelah ……

BZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZTTT —-> rasanya gw pengen niupin vuvuzela horn di kupingnya biar dia sadar.

Kutipan dari koran Kompas 2 Agustus 2010-08-01

“kalau saya diganti karena tekanan tidak bisa, karena tidak ada yang bisa menggantikan posisi wasit kecuali diri wasit itu sendiri. Kalau saya diganti, saya akan lapor FIFA. Saya tidak mengakui kejadian kesalahan di babak pertama. Itu saya yang punya keputusan karena saat bola di udara saya melihat bola mengenai punggung M Ridhuan” ujar Jimmy. (Jimmy= si wasit)

—–> you go girl!! eh maksudnya Sir!!!

“saya baru pertama kali ini menemui di dunia bahwa polisi meminta wasit diganti. Namun, kalau ini memang dibolehkan di Indonesia, saya tidak bisa berbuat apa-apa” ujar Alberts. (Alberts= pelatih Arema)

—–> yaelah pak jangankan bapak, saya juga baru tau wasit bisa diganti sama polisi, jangan kaget kalo besok-besok polisi minta ganti pemain karena dianggap bermain kurang baik di lapangan.

“saya kecewa dengan keadaan ini” ujar Rahmad. (rahmad= pelatih Sriwijaya FC)

—-> saya pingin nangis mengetahui keadaan ini pak, sediiih benerrr, kok bisa ada orang yang macam begitu pak di Indonesia.

Ckckckkckck. Emang kadang-kadang kan keputusan wasit merugikan salah satu pihak.

Gw juga suka merasa kaya gitu. Kaya waktu pertandingan World Cup Italy vs South Korea. Pas Totti dikasih kartu merah. Ya menurut gw, si wasit ngerugiin tim Itali banget dan gw kesel banget lah Totti si kapten si tukang akting dikasih kartu merah. Abis itu Itali kalah pula. Tapi gw kan ngga langsung terbang ke Korsel terus minta wasit diganti, walaupun misalnya gw anaknya Donald Trump sekalipun. Oke mungkin bisa kalo gw anaknya Sepp Blatter.

Dunia persepakbolaan kan bukannya diatur sama FIFA ya?tentang aturan-aturannya juga.

Bapak ini ngiggo aja kali ya. Masih jetlag langsung nonton bola. Ampun deh. Prihatin gw.

here is the article

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s