to love for no reason

Tadi gw liat acara Take Celebrity Out di Indosiar dan ada salah satu peserta nya yang melemparkan pertanyaan

“apakah perlu alasan untuk mencintai seseorang?”

For me, when i love someone or something, i don’t need any reason behind it.

Mengingat pengalaman gw tiap suka sama orang, setiap menyayangi orang lain, sampe begoooo gw nyari alasannya kenapa, gw ngga pernah bisa nemu.

Serius!!

Setiap kali orang nanya

“kenapa lo bisa suka sama dia?”

Pasti gw cuma melongo, speechless, trying so hard to find the reason. And find nothing.

I thought i knew the reason why i love someone, why i care for someone, why i had a crush on someone.

Well, i thought i knew.

But the truth is, i never knew. Seriously.

Kalo kita suka sama orang karena dia baik, itu kan wajar ya. Semua orang juga dilahirkan baik.

Tapi kalo untuk menyukai seseorang karena kriteria fisik, latar belakang pendidikan, atau pun kemapanan seseorang, kayanya gw ngga pernah deh.

Gw juga ngga ngerti sih ya, ini gw yang abnormal apa gimana.

Gw kalo suka sama orang, ya suka aja gitu.

Mulai dari masih suka, sampe akhirnya deket, trus ngga suka lagi, ya tetep aja ngga tau alasan kenapa bisa suka.

Eh tapi kalo gw jadi ngga suka sama orang itu, berarti gw tau dong gw sukanya karena apa?kan ngga suka lawannya suka, berarti hal yang gw ngga suka dari dia, awalnya gw sukain.

Nah loh, jadi bingung gw.

Ah itulah intinya, kalo menurut gw, ketika kita mencintai seseorang ataupun menyayangi seseorang, it all just happens.

Ngga perlu ada alasan untuk menjadi baik, untuk menjadi ramah, untuk menyayangi seseorang.

Mungkin kalo urusan mencintai seseorang, gw ngga tau apa-apa ya, mengingat gw ngga pernah mencintai seseorang lebih tepatnya lawan jenis.

Tapi ketika gw menyayangi seseorang, kaya misalnya menyayangi sahabat-sahabat gw, keluarga gw, kucing-kucing gw, bahkan dosen pembimbing satu gw, gw ngga tau kenapa, gw ngga tau alasan apa yang membuat gw menyayangi mereka, yang membuat gw peduli mereka, yang membuat gw mendoakan kebaikan untuk mereka.

All i know is just i care for them and i love them. No more explanation.

Eh tapi katanya ni ya, kalo kita suka sama orang selama lebih dari 3 tahun dan masih merasakan perasaan yang sama, that’s what people called LOVE, not just infatuation.

Berarti waktu gw naksir berat temen SMP gw selama lebih dari 5 tahun itu, is that what people called love?was i in love?

Tapi emang gw ngga tau juga sih alasan dibalik rasa naksir gw ke dia itu apa, sampe tetep keukeuh suka sampe lebih dari 5 tahun, padahal dia benci setengah mati loh sama gw.

Seperti ketika gw mencintai negara gw. Indonesia yang hari ini merayakan hari kemerdekaannya yang ke 65.

Beberapa bulan lalu, gw adalah orang yang sangat pesimis dengan Indonesia.

Gw selalu merasa kalo negara gw ini ngga ada bagus-bagusnya, dan sangat mengidolakan negara lain.

Tapi ketika gw baca e-book nya Pandji Pragiwaksono yang berjudul Nasional.Is.Me. gw berubah jadi orang yang sangat optimis, sampe gw suka kesel sendiri kalo ada orang yang kayanya jelek-jelekin Indonesia terus, padahal itu negaranya sendiri.

Buku itu membuka mata gw, kalo Indonesia ngga sejelek yang gw kira.

Oke mungkin memang kejelekan tentang Indonesia yang gw tau itu memang bener kaya gitu, tapi sebelumnya gw ngga pernah tau tentang kelebihan Indonesia. Dan sekarang gw tau. Dan itu yang membuka mata gw.

Sekarang gw berpikir kalo Indonesia memang punya kekurangan, tetapi Indonesia juga punya banyak kelebihan.

Negara ngga ada bedanya sama manusia atau makhluk hidup lainnya. Ngga ada yang sempurna.

Setiap negara mau semaju apapun, pasti punya kekurangan.

Setiap negara mau sebobrok dan semiskin apapun, pasti punya kelebihan.

Tergantung dari sudut mana kita melihat suatu negara tersebut.

Mungkin gw terlalu naif dengan (pura-pura) tidak perduli dengan kekurangan-kekurangan Indonesia, tapi hanya cara itu yang bisa bikin gw tetap bangga dan mencintai negara gw.

Gw mencoba untuk terus mengeksplor kelebihan Indonesia, dan yang ternyata buanyyyaaaak bangeeet.

Dan mengenai kekurangan-kekurangan Indonesia, gw berharap itu bisa dijadikan hal untuk instropeksi diri kita dan terus menjadi yang lebih baik lagi.

Gw pengen banget berpergian ke luar negeri, keliling dunia.

Bukan untuk meninggalkan atau melupakan atau membandingkan negara gw.

Tapi untuk membuka mata gw, membuka pandangan gw, kalo dunia itu ngga cuma selebar daun kelor, kalo dunia ngga cuma Indonesia aja.

Dengan cara seperti itu, akan mmebuat gw semakin sadar bahwa sesuatu itu ngga ada yang sempurna bahkan semaju apapun, se-adidaya apapun negara itu.

Indonesia memang punya kekurangan, tetapi Indonesia juga memiliki banyak kelebihan.

Oh iya kaya kemaren waktu gw ke Singapura, that was my first experience went abroad.

Ya itu dia, gw sempet kurang dihargai juga, mungkin karena ke-Indonesia-an gw.

Sempet nganga-nganga juga ngeliat kecanggihan Singapura dan kebersihan Singapura.

Tapi dengan hal tersebut ngga lantas membuat gw langsung daftar pengen jadi Warga Negara Singapura, tapi malah ngebuat gw jadi kangen Indonesia.

Tau deh kenapa.

But anyway, i really wanna say Happy Independence Day Indonesia, my homeland, my country, my soul, i hope one day you will proud of me and i love you without knowing how, why or even from where. Yes i do.

Cheers…

Your proud citizen

Carissa.

PS : semoga Indonesia bisa ikut Piala Dunia sebelom gw mati. *doa serius

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s