trying to be God

Kayanya akhir-akhir ini isu tentang agama lagi santer banget di kepala gw deh. Bukan tentang naksir laki beda agama lagi sih. Hehehehhe. (udah putus harapan itu mah T.T ) tapi tentang orang-orang yang makin hari makin napsu jadi Tuhan atau sok-sok jadi orang yang sangat berTuhan.

Tadi pagi, gw buka email eh ada berita tentang Rianti Cartwright yang pindah keyakinan karena dia dinikahi pacaranya. Ini berita masih simpang siur aja, orang-orang komennya hebooooh banget dah.

Baca komennya, gw sempet aga emosi tapi gw berusaha untuk tidak terprovokasi.

Isi komennya tu yah, saling cela antar agama aja gitu.

Yang Islam nyela yang Kristen. Yang Kristen nyela Islam.

Ngga semuanya sih, ada beberapa komentator yang begitu.

Gw bukannya terprovokasi, malah kasian deh sama orag-orang itu.

Pikirannya cetek dan butek banget. Lebih butek dari kolam ikan rumah gw yang warna aer nya ijo saking ngga pernah dikuras.

Yang muslim sibuk menghujat Rianti karena dia keluar dari Islam, karena dia murtad trus bilang kalo dia bakal masuk neraka.

HELL-O!!

Lo pikir lo ngga bakal masuk neraka?

Lo pikir lo Tuhan, bisa-bisanya mutusin seseorang masuk neraka atau surga?

Mereka bilang mereka alim. Mereka pake bahasa-bahasa berat.

Mengutip beberapa ayat dari Alquran.

Tapi tingkahnya aja kaya gitu.

Who are you to judge someone like that?

Giliran ada yang jadi mualaf di puji-puji. Giliran ada yang murtad dihujat-hujat.

Gw tidak menyalahkan agama gw disini.

Tapi gw menyalahkan dan benci banget sama orang-orang berotak kacang itu yang sok suci yang seenak udelnya menilai orang sembarangan.

Menurut gw, hubungan seseorang dengan Tuhan nya itu ya cuma dia dan Tuhan yang tau.

Mungkin dari luar begajulan, tapi siapa yang tau ternyata dia salat nya pol atau gereja nya rajin.

Lagian ibadah itu kan dihitung bukan dari kuantitas, tapi kualitas.

ONLY GOD CAN JUDGE US.

Agama itu hak asasi, hak mendasar dari setiap manusia. Sama mendasarnya dengan hak untuk hidup.

Coba deh nonton Demon and Angels atau baca aja deh. Kerenan bukunya soalnya.

Salah satu quote nya “agama itu ngga ada yang sempurna, pasti ada kelebihan dan kekurangannya, karena agama itu bikinan manusia. Yang sempurna itu cuma Tuhan”

Itu dia. Mau sesuci-sucinya seseorang (keliatannya ya) dia cuma manusia yang ngga lepas dari kesalahan.

Mungkin kita ngga tau kesalahan dia apa. Dan kita juga ngga tau kebaikan dari seseorang itu apa.

Every sinner has a future. Every saint has a past. Don’t judge someone too easily. It’s not fair. life is already unfair. 😀

Truuuus ada lagi nih.

Ada salah satu petinggi di salah satu perusahaan. Gosip-gosipnya diliat dari kebiasaan dia ya, biasanya bapak ini kalo nerima karyawan buat kerja di perusahaannya cuma mau yang seagama sama dia aja. Dan kebetuan beliau ini Muslim.

Bapak ini orang nya humble banget, super baik, dan sangat bijaksana.
Tapi sayang banget kenapa dia kaya gitu???

Trus gw jadi sedih aja, kok ada sih pendiskriminasian kaya gitu?

Trus yang agamanya bukan Muslim gimana?emang mereka ngga berhak untuk dapat pekerjaan?

Walaupun berdasarkan kemampuan,misalnya mereka kompeten banget. Tapi hanya karena agama, trus mereka gagal gitu?

Ngga adil banget deh.

Padahal di UUD 1945 aja disebutin kalo setiap orang berhak mendapatkan pekerjaan yang layak.

Jelas-jelas Indonesia mengakui 6 agama. Islam. Kristen. Katolik. Budha. Hindu. Eh satu lagi apa ya?apa cuma 5?hadooooh bego banget sih gwww -_-“”

Ya pokonya intinya jelas-jelas Indonesia mengakui agama lain selain agama Islam. Dan walaupun Indonesia merupakan negara berpenduduk Islam terbesar di dunia, tapi kan Indonesia bukan negara Islam.

Trus apa karena agama lain itu minoritas jadi mereka diperlakukan beda?
Kok gitu siiiih? Sedih deh gw.

Emang sih yang namanya rasa persaudaraan yang sangat erat itu pasti ada lah. Kaya seseorang akan lebih didahulukan karena satu daerah, satu marga, satu keluarga, satu sekolah, satu agama, satu pemikiran, satu apalagi deh terserah ye. Sering sih gw ngeliat praktek kaya gitu.
Tapi entah kenapa, yang kali ini bikin gw mmikir aja.

Beruntungnya gw, karena gw kebetulan lahir menjadi seseorang yang termasuk dalam mayoritas di negara ini.

Tapi gimana kalo gw jadi yang minoritas?gimana temen-temen gw yang minoritas?masa mereka ngga mendapatkan kesempatan yang sama kaya yang mayoritas?

Gw sedih. T.T

Gw jadi inget kata dosen gw. Kenapa di Indonesia kayanya agama itu jadi big deal banget. Di setuap kartu identitas harus dicantumin agama kita apa. Mau agama kita abal-abal yang cuma agama KTP gitu istilahnya, bodo amat. Yang penting punya agama.

Hhhmm iya sih karena Indonesia itu negara yang berasaskan Ketuhanan Yang Maha Esa.

Tapi kenapa orang-orang banyak berantem karena agama?

Agama manapun melarang perang dan kejahatan.

Tapi kenapa perang terjadi malah karena agama?

Apa sih yang orang-orang sok suci itu mau? Dunia dengan satu agama? Jelas-jelas manusia diciptakan berbeda-beda.

Kadang orang-orang sok suci itu bertingkah seperti Tuhan. Aneh.

Hubungan gw dengan Tuhan merupakan sesuatu yang sangat personal.
Mau gw nyembah Tuhan dengan cara apapun, mau gw memeluk agama apapun. Itu urusan gw. Yang penting adalah meyakini keberadaan Tuhan. Dan menjalankan kehidupan secara baik, menyayangi makhluk hidup lainnya. Karena setiap agama itu intinya adalah mengajarkan kebaikan terhadap sesama.

Embrace the differences, guys.

Advertisements

5 thoughts on “trying to be God

  1. beragama ngga berarti berTuhan, dan berTuhan juga ngga berarti beragama koq. Makanya, ketika dasar negara kita bilang “Ketuhanan Yang Maha Esa”, dan itu diartikan sebagai “harus cantumin agama di KTP”, jelas sekali itu adalah sebuah kesalahan. Wong Soekarno dan teman2nya merumuskan Pancasila dengan menyebutkan “Ketuhanan Yang Maha Esa” koq, bukan “Keagamaan yang Bermacam-macam”. 🙂

    Satu lagi, pelanggaran dari kolom “Agama” di KTP, yakni ngga sesuai sama UUD 1945. Pasal 29 disebutkan dengan jelas “agama dan kepercayaannya masing-masing”, tapi mana ada kepercayaan dibolehin dicantumin di KTP? Bahkan ketika lo mau daftar CPNS yang ada dropdown-box nya, maka lo ga akan nemuin satupun Kepercayaan di sana.

    Gimana mau toleransi lebih tinggi lagi, kalau di level terdasar saja kita tidak bisa bertoleransi? 🙂

  2. meyn meyn berarti agama sama kepercayaan beda dong ya?kalo kepercayaan contohnya apaan?kalo percaya sama Keris atau nyembah keris atau pohon gitu gimana?kalo yg Lia Eden itu masuk apa? *kok gw jd konsultasi yak?hehehehe*

    1. ya beda dong Car..
      agama, mesti ada ritual,kitab suci, dan nabi/orang yg dianggap lebih/pembawa agama tersebut. kepercayaan, ngga harus. CMIIW yah. Kalo gw ngga salah inget.
      justru itulah yang membedakan. kalo dia cuma punya ritual, itu bisa dibilang ajian/klenik atau perkumpulan biasa. kalo cuma punya kitab suci, ya itu mah cuma sekumpulan orang dengan buku. hehehe..

      lia eden, sepanjang dia punya ritual dan kitabsuci, bisa dibilang sebagai sebuah agama. terlepas dari dia bener/salah, karena bener/salah itu kan cuma Tuhan yang punya.

  3. Orang keluar dari agama kita trus dibilang masuk neraka? mustinya orang2 yang murtad itu jangan dihujat.. maksimal ya diingetin … apa dia pindah agama karena keimanan dia sendiri..? atau karena faktor manusia… segitu kah cinta dia sama si cowok sampai rela pindah agama? yakin tuh cowok setia sama kita? orang yang nikah masing2 agama aja masih banyak yang akur… kayak gak ada cowok seiman yang lain aja.. emang udah diperawanin..?

    Kalau soal keyakinan mereka masuk neraka kita masuk surga, mustinya mereka jangan dihujat.. kalo mereka gak jadi masuk surga kan surga jadi spacious dan gak penuh kayak kereta jabotabek jurusan bogor-kota.. huehheueeuhee…

  4. dudiiii, ini lo yaa? hehehehe, sudah lama kita tak bersua. anw, iya dii, gw gemes aja sama orang-orang yang suka ngehujat orang lain. maksud gw, ya mending kalo diingetin, ini mah dicela, dan yg paling gw ngga suka ketika ada orang yg memutuskan si ini masuk neraka si itu masuk surga. dia kan bukan Tuhan. yg bisa mutusin masuk surga dan neraka, yg tau dosa-dosa atau pahala manusia kan cuma Tuhan.

    gw ngga ngerti deh, jmn skrg orang makin bar-bar tapi semua kebrutalan yg mrk lakukan itu atas nama Agama dan Tuhan. –_______–” gw kaya idup di jaman asterix deh, orang-orangnya diimport dari suku bar-bar.

    anw, thx ya dudiiii udah baca + komen. hehehehehhe 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s