aren’t you afraid of death?

I just heard that Mbah Maridjan died in his own house because of the effect of Mt.Merapi Eruption. Katanya sih Mbah Maridjan meninggal nya dalam posisi sujud gitu. (correct me if I’m wrong). Kejadian kaya gitu membuat saya bertanya-tanya deh (gaya banget yak gw???tumben otaknya dipake mikir).

Bertanya-tanya apa yang membuat orang-orang rela mati maksudnya pasrah aja menghadapi kematian?

Mereka ngga takut sama kematian?

Abis kan biasanya orang-orang kebanyakan takut sama kematian. Kalo misalnya ada sesuatu kejadian yang membahayakan nyawa, mereka akan berusaha sekuat tenaga untuk selamat gitu kan. Tapi kalo kaya yang di film Titanic gitu yang kakek-nenek malah pelukan di kasur nya instead of lari menyelamatkan diri atau rebutan naek sekoci pas kapalnya tenggelam??atau lagi kaya perancang kapal nya yang Cuma bengong ngeliatin jam??

Maksud saya, apa yang ada di benak mereka sampe mereka rela untuk menyambut kematian?mereka ngga takut dengan maut yang ada di depan mata?Mereka itu cenderung pasrah atau ikhlas atau pemberani?

Mau nanya, juga nanya sama siapa ya?orang yang udah meninggal kan ngga mungkin balik lagi. (eh jangan balik lagi dong, jadi serem nih gw)

Trus selain orang-orang itu, kan ada juga, bukan ada juga sih tapi sebagian besar orang-orang takut akan kematian kan?kenapa mereka takut ya?yang ini kayanya saya nanya diri sendiri aja dulu deh.

Aduuuuh ngomongin kematian bikin saya aga merinding dan takut deh. (baru ngomongin aja udah takut).

Kenapa saya merasa belum siap untuk ‘pergi’ gitu yah? (diperhalus sedikit bahasanya)

1. karena masih banyak mimpi saya yang belum kesampaian
2. karena saya takut nanti di sana saya sama siapa??ngga ada keluarga saya.
3. nanti di dunia afterlife itu saya diapain??

Nah tapi kalo saya baca dari bukunya Mitch Albom yang ____ (aduh lupa apaan judulnya). Salah satu tokoh di buku itu bilang, orang-orang takut akan kematian karena mereka takut dilupakan.

Ada benernya juga sih.

Kaya Molly di film serial Ugly Betty.

Dia takut mati, padahal dia udah sakit keras, karena dia takut dilupakan begitu aja sama orang-orang di sekelilingnya kalo dia pernah ada di dunia ini.

Sama kaya cerita di My Sister Keeper. Tokoh yang sakit keras itu akhirnya meninggal. Namanya ngga dijadiin nama jalanan atau nama Mall atau nama apalah gitu. Maksudnya dia ‘pergi’ ya udah pergi aja gitu. Cuma ninggalin kenangan di keluarganya. Mungkin orang-orang di luar sana ngga pernah ada yang tau kalo dia pernah ada atau kenalan-kenalan dia mungkin suatu hari akan lupa kalo dia pernah ada.

Itu ya yang ditakutin orang-orang?

Gimana dengan kehidupan di akhirat?

Pada takut ngga?

Saya percaya dengan adanya dunia akhirat. Tapi saya pengennya saya menjalani dunia akhirat itu bareng sama keluarga dan sahabat-sahabat saya.

Saya baru merasa takut kalo saya harus menjalani sendiri.

Berarti intinya saya takut sendiri dong.

Ngomongin kematian jadi bikin merinding.

Mungkin pelajarannya adalah live your life to the fullest. Supaya ketika kita meninggal, ngga ada penyesalan lagi. Yang bikin nyesek salah satunya ya penyesalan itu juga ya.

*bulu kuduk berdiri* *tangan dingin*

Udah ah jadi ngeri ngomongin ginian.

Anw, How about you, guys?are you afraid of death?if so, what makes you afraid of it?

🙂


picture from here

My deep condolence for the victim of Mentawai Earthquake and Mt.Merapi Eruption. And also flood in Wasior. Let’s #prayforIndonesia.

Advertisements

2 thoughts on “aren’t you afraid of death?

  1. sejujurnya, gw ngga pernah ngerasa takut mati. beneran. yang gw takutin cuma adalah orang2 yg gw sayang akan sedih kalo gw mati. itu juga kalo sih. hehehe..

    menurut gw Car, orang takut mati karena manusia pada dasarnya takut pada sesuatu yang dia ngga tahu. Seandainya aja ada yang bener2 kasi tau secara nyata, detail, jelas, dan pasti, kira2 seperti apa kehidupan setelah kita mati, pasti banyak orang yang jadinya ngga takut. Atau banyak yg beralih, bukan lagi takut, tapi malah jadi males. *halah. males mati. ada gitu?*

    masalahnya, semakin kita dewasa, tua, bertumbuh, makin banyak yg kita tahu. Dan tentunya, makin banyak juga yg kita ngga tau. Akhirnya, kita ngga mau ninggalin yg udah kita tahu (hidup), untuk sesuatu yg kita ngga tahu (mati). Makanya ngga ada bayi yang takut mati. Eh, iya gitu ya analoginya? hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s