in finding the right Bag

Dua hari kemaren saya habiskan dengan berburu tas di 4 mall di Jakarta. Cape banget. Tapi demi menemukan ‘the right Bag’ ya dibela-belain banget lah. Jalan sendirian sampe malem, naek angkot pulangnya. Kalo dipikir-pikir niat banget ya nyari tas doang.

Pas lagi pusing banget nyari tas ini, saya jadi mikir kok kayanya nyari tas repotnya kaya nyari jodoh ya?

Coba ya saya analogikan

Pas nyari tas..

Saya pengen beli tas buat kerja sih sebenernya. Pake duit gajian kedua saya. Ngga masalah harganya agak mahal sedikit yang penting tasnya awet dan modelnya tahan lama. Nah buat nyari tas ini, saya pengen tas yang sempurna banget. Karena saya belinya pake duit saya sendiri, hasil saya ngedumel+kesel+bete+cape selama kerja. Jadinya saya ngga mau dong buang duit buat beli barang yang sekali pake doang. Cari duit susah coy.

Hari pertama saya ke Senayan City. Keliling-keliling mall selama 3 jam ngga ada hasil.

Hari kedua, saya ke Ambassador, Plaza Semanggi, Plaza Senayan dan Senayan City.

Di Plaza Semanggi kebetulan lagi ada diskon, tapi sayangnya tas nya ngga ada yang bagus. Keliatan murah gitu. Akhirnya saya pindah ke PS, di sana tas nya bagus-bagus.model nya klasik. Tapi pas liat Price tag nya, satu juta aja gitu dan yang lebih mencengangkan lagi itu udah harga diskon 50%. Gimana gw ngga kejang-kejang di tempat.

Akhirnya saya memutuskan balik lagi ke Sency, mengingat kalo di Sency harganya ngga terlalu bikin tenggorokan kecekek. Setelah muterin Debenhams 2 kali, saya tiba-tiba ngeliat satu tas warna coklat bentuknya kotak kaku gitu. Dan entah kenapa saya ngerasa yakin kalo ini tas yang saya cari, ini tas yang saya pengenin, ini tas yang sempurna buat dua hari pencarian saya. I just felt the feeling of ‘i just can’t take my eyes off of it’. Tapi saya ngga berani liat price tag nya, karena kok kayanya mahal gitu ya, takut sakit ati ngeliat price tag, akhirnya saya tinggalin. Tapi saya mikir, muterin Debenhams sekali lagi dan kalo ngga ada yang cocok juga, saya bakal beli tas itu aja. Ternyata bener aja, ngga ada lagi tas yang se-memikat hati saya selain tas coklat itu. Saya liat price tag nya, harganya sesuai budget lah. Ngga pake mikir lama-lama lagi, saya bawa tas nya ke kasir. Dan ngga lama saya bawa ke kasir, ada ibu-ibu muda gitu nunjuk ke (calon) tas saya, dan kayanya dia naksir berat sama tas itu dan senyum miris pas kasir nya bilang itu akan dibeli sama saya.

Hahahahahahahaha. *ketawa iblis dalem hati*

Setelah tas itu ada di genggaman, saya seneeeeng banget.

Sebenernya seneng nya pas dari saya ngebawa tas itu ke kasir sih.

Seneng karena akhirnya nemu juga ‘the right Bag’ buat saya.

Nah kalo di-analogi-kan ke pencarian jodoh ya..

Pasti kita mau jodoh/seseorang yang sempurna. Makanya kita bela-belain nyari kemana-mana, bikin cape, bikin eneg, bikin nangis, tapi demi yang namanya jodoh, kita rela cape.

Kita nyari yang sempurna bisa jadi karena ada harga yang sangat mahal untuk kita bayar dengan nemuin jodoh itu. Harganya mungkin bukan sekedar satu juta yang mana udah didiskon 50%, tapi lebih dari itu. We have to give our life.

Terus, dalam pencarian itu, yang kita butuhkan untuk menemukan ‘the right one’ cuma perasaan nge-klik. Perasaan yakin kalo dia pantas untuk mendapatkan harga mahal yang akan kita kasih. Ibaratnya ada chemistry lah gitu.

Bisa jadi kita ngga berani mendekati orang itu, karena kayanya dia out of league banget.

Bisa jadi kita takut berharap karena minder, dan kita pergi begitu aja. Dengan pikiran dan mata tetap di orang itu. (sama kaya akhirnya saya pergi karena takut sakit ati ngeliat harga tas itu, karena terlalu sering sakit ati ngeliat harga tas-tas sebelumnya).

Tapi kalo kita ngga pernah nekat, ngga pernah berani untuk melihat dia, mungkin kita akan kehilangan dia, karena bisa jadi orang itu udah diambil sama orang lain. (kaya tas saya yang ditaksir ibu-ibu muda tapi saya beruntung karena saya lebih cepat bawa tas itu ke kasir. Coba kalo saya kelamaan mikir dan lebih lambat 5 menit aja, mungkin tas coklat ini ngga ada di kamar saya sekarang dan saya masih kelayaban di mall-mall keukeuh nyari tas yang tepat).

Tapi ada yang harus diingat dan disadari, satu hal yang namanya nyari jodoh dan nyari tas itu ngga sama.

Nyari jodoh kita ngga perlu nyari yang sempurna.

Karena, manusia itu bukan barang yang bisa sempurna.

Setiap manusia punya kekurangan, ngga ada yang sempurna.

Dalam pencarian ‘the right one’ yang kita butuhkan cuma rasa yakin, rasa nge-klik, dan beberapa hal yang setidaknya seseorang itu penuhi dari daftar ‘kriteria-lelaki-idaman’ kita yang saya yakin panjang banget. Ngga usah semuanya di penuhin, karena ngga akan nemu sampe kita janggutan juga.

Yang kita harus lakukan cuma menerima ketidaksempurnaannya dan melihat orang itu secara sempurna.

Ngga usah nyari yang sempurna, because you won’t find it.

Kalo nyari tas aja susah nya setengah mati, ngga usah protes kalo nyari jodoh juga susah.

Nyari tas aja harus cape-capean dulu, muterin beberapa mall, sakit hati ngeliat harga yang ngga bersahabat.

Apalagi nyari jodoh. Harus cape sakit hati, harus ngelewatin beberapa patah hati, harus nangis, harus muak dulu.

Tapi bahkan tas yang sempurna pun ada masa kadaluarsanya. Suatu hari tas kita yang oh-so-perfect itu akan rusak, hilang, atau bahkan tergantikan dengan tas oh-so-freaking-perfect yang baru.

Tapi jodoh, walaupun dia ngga sempurna, tapi kita sebisa mungkin dan pengennya, hidup dengan dia seumur hidup. Ngga ada masa kadaluarsa.

Jaga agar tidak rusak, tidak hilang, dan tidak tergantikan dengan mudah.

Gila ya, saya ngomongnya kaya orang yang udah nemu jodoh aja.

Padahal belom. Jangankan nemu jodoh, ngerasa yakin ke orang seyakin saya ke tas coklat itu aja belom pernah.

Errrgh, perjalanan saya cape-capean nyari tas ini berarti belom seberapa ya, masih harus berlanjut.

Okay, wish me a good luck then.

Advertisements

3 thoughts on “in finding the right Bag

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s