Generasi BB >> To Be or Not To Be

Generasi BB (disingkat GenBe) itu sebenernya sebutan gw dan temen-temen senasib sepenanggungan yang kebetulan sama-sama masih setia dengan Nokia buat orang-orang yang punya Blackberry. Jaman sekarang ini, coba deh liat sekeliling, mulai dari Bos kantor, Lawyer, temen-temen sepermainan, selebritis papan atas, papan bawah maupun selebritis karbitan, sampe SPG toko baju pun semuanya pake Blackberry. Oh, kalo perlu gw tambahin, anak SD pun sekarang maenannya BB. Coba bayangin sama gw dulu yang jaman SD cuma punya Tamagochi.

Gw ngga pernah nyangka loh kalo si BB ini bakal nge-hits banget di Indonesia. Malah menurut gw, si BB ini semacam wabah penyakit kutu rambut yang menyebar di kalangan pembantu komplek rumah. Setiap orang kena. Atau semacam penyakit panu. Setiap orang punya.

Pertamanya sih gw ngga terlalu bermasalah ketika hampir semua orang punya BB. tapi makin kesini kok kayanya komunitas tidak ber-BB macam gw ini jadi makin mengecil ya? dan sampe sekarang pun sebenernya gw belum terlalu tertarik untuk membeli si BB itu, walaupun denger-denger sih BB model Gemini harganya udah menyentuh harga Rp.1.900.000,- saja sodara-sodaraaaa.

Dengan melihat betapa murahnya harga BB sekarang, temen-temen GenBe gw mulai kelabakan. Entah ini bentuk perhatian mereka ke gw atau sebenernya mereka anaknya perhitungan banget ya (hehehhe), mereka sibuk memprovokasi gw buat melangkahkan kaki ke Oke Shop dan menenteng BB ke rumah. Alasan mereka

“ya supaya lo bisa gabung di group kita dong Carrrrr”

“doooh males deh gw hubungin lo, harus SMS kan sayang pulsanya. Coba kalo lo ada BB, kan bisa BBM-an”

“pake BB tuh murah Carrrr, lo ngga perlu SMS-an. Cuma BBM-an aja, gratis kali.”

Ya ampun kok mereka tau banget sih gw anaknya perhitungan luar biasa. Tiap kali promosi BB, yang ditekankan adalah kata-kata BBM-AN ITU GRATIS KALI!

Nah, gong dari semua ocehan orang-orang yang memprovokasi gw untuk beli BB adalah, ketika sopir kantor gw bilang

“Car, minta pin BB dong, biar kalo kamu udah selesai urusannya, bisa BBM-in saya aja.”

Bapak pake BB?

“iya dong”

…………………….

Bok, sopir kantor gw pake BB. sebel banget deh gw bisa kalah nge-hips gini.

……………………

Hati gw yang keras bagai baja ini sudah mulai melumer dengan masalah per-BB-an ini. Setelah menghitung-hitung uang THR plus gajian bulan Juli ditambah gaji Agustus, tekad gw semakin bulat buat beli BB.

Tapi suatu hari, Bos gw manggil gw ke ruangannya. Setelah ngobrolin kerjaan, dia bilang

“Kamu beli BB dong, biar bisa terima email kerjaan kapanpun.”

…errrrrrrrrrr…

*segera mengurungkan niat beli BB* *ngga jadi mecahin celengan babi* *langsung alokasikan duit THR buat tabungan kawinan atau pendidikan anak*

Sebenernya sih gw ngga terlalu idealis banget sampe anti banget sama Blackberry ini. Tapi menurut gw punya BB ini ada pro-kontra nya, coba di bikin list nya dulu yaaaa.

Kontra

1. Buat gw, Mobile Phone itu pada hakikatnya untuk memudahkan hidup seseorang. Yaitu dengan cara gw bisa terima telepon dan SMS kapan aja. Itu udah cukup ya. Kalo kata emak gw, yang penting bisa Hallo-Hallo. Nah tapi, sekarang ini punya BB kok kayanya malah ribeeet banget. Email yang terhubung sama email kantor membuat seseorang harus tetap ngurusin kantor bahkan jam 11 Malam atau saat weekend. Iiiih sumpah ogah gw.

2. dan ketika di suatu tempat, si BB ini ngga dapet sinyal, atau ketika traveling, kita malah sibuk panik dan kelabakan karena ngga ada Blackberry Internet Service, sekali lagi gw melihatnya kaya “errr, kok punya BB malah ribet banget ya?”

3. berhubung emak gw udah duluan menjadi GenBe, jadi gw lebih milih buat nebeng kalo hanya untuk sekedar twitter-an atau browsing di kala habis nge-babu di rumah. Lumayan bisa twitter-an gratis.

4. online Yahoo Messenger 24 jam menurut gw agak merepotkan ya. dan gw bukan tipe orang yang seneng menjalin tali silaturahmi melalui media elektronik, jadi kayanya iming-iming online YM setiap saat ngga terlalu menarik yah.

5. samaan sama buanyak banget orang. Bukannya belagu, tapi gw ngga suka aja kalo harus kembaran nya sama ratusan orang. Maksud gw, kaya ngga ada ciri khas dari gw kalo gw harus memakai BB. Because everyone seems using the same cellphone with the same model. dan kalopun gw harus ber-BB, gw maunya Blackberry Pearl. Emang lebih mahal sih dari Gemini, Cuma kayanya kalo gw liat yang pake BB Pearl jarang yah, jadi setidaknya gw ngga terlalu jadi kaum mayoritas. Bukan idealis ini mah, kalo ditanya sih gw juga maunya punya iPhone. tapi kere begini, punya BB aja udah bagus.

6. ogah banget kalo harus terkoneksi dengan dunia kantor 24 jam.

Pro

1. karena sekarang gw sedang berpikir untuk memulai usaha sendiri, dan sepertinya BBM group cukup efektif untuk jadi media promosi.

2. karena gebetan gw punya BB, dan sepertinya Blackberry Messenger bisa memperlancar strategi gw untuk PDKT.

Yah beginilah Generasi BB sekarang, Blackberry bisa jadi menguntungkan tapi kadang juga bikin bete. Apalagi kalo lagi ngumpul sama temen-temen, ya mbok diajak ngomong itu yang lagi duduk nangkring depan muka, ini mah malah ngajak ngomongnya orang yang nun jauh disana via BBM atau YM. Bete ngga sih kalo diajak pergi tapi orang yang ngajak pergi malah berasyik masyuk maen BB?

Yang paling bikin gw terheran-heran lagi adalah (biasanya ini terjadi pada GenBe ABG) lagi ngumpul sama temen-temen tapi sempet-sempetnya nge-tweet pake mention temen ngumpulnya di twitter dan akhirnya mereka ngobrol lewat Twitter.

Yasalaaaaaaaaaaaam.

Beginilah BB, dengan mottonya yang diplesetin orang-orang “Mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat.”

Jadi, sekarang gw bertanya ke diri gw sendiri

“Generasi BB >>> To be or not to be?”

Notes : anw, I highly appreciate people who still sending me text message. Either to say Happy Eid Mubarak, Happy Birthday, or another “congratulation” words, because I feel that sending text message nowadays feels more personal rather than mentioning me on Twitter or writing on my Facebook wall. Or even worse poking me on Facebook. Thanks, guys 🙂

Advertisements

One thought on “Generasi BB >> To Be or Not To Be

  1. kak, saya ikutan gengnya dong kak.. 😀
    iyah, benul sekali, bahwa ordinary people with smart phone doesn’t make the people smart. but smart people with any kind of phone, still smart. 😀

    pake bebe yang ada malah makin egois. cekikikan ngga jelas di bus. badan kedorong sana sini di bus transjakarta yang penuh cuma karena tangannya lebih memilih chat di BB daripada pegangan. tonjokable banget ga sih orang2 kayak gitu? -_-”

    gw secara pribadi sih lebih mementingkan fungsi, daripada gengsi dan apapun itu. sepanjang bisa membantu dan menyenangkan gw (taelah bahasanya), pake deh. dan lagian gw tau banget kebiasaan buruk gw kalo udah gabung di grupchat begitu, jadinya daripada larut sama kebiasaan buruk kan mendingan dicegah. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s