Lost in Translation among Vietnamese

I am curious, I love making discoveries, travelling, speaking with people, go shopping.
-Maria Grazia Cucinotta-

This time i’m gonna share my experience when i went to Vietnam 2 weeks ago. it’s gonna be a verryyyyy loooong post [it took me 2 days just to write this, hehehe] so, i’m gonna divide this story into 2 post. enjoy 😀

—————————————————————————————————

Akhirnyaaaa, berhasil liburan juga setelah setiap hari mantengin website low cost airlines dengan muka harap-harap cemas, berharap ada tiket murah dengan tujuan kemana aja. iyes, kemana aja. saking puyengnya gw, gw bahkan udah ngga pilih-pilih tujuan yang penting harganya ngga bikin gw harus mengkonsumsi Indomie selama 2 bulan penuh. Setelah berkutat dengan sejumlah low cost airlines, akhirnya dapet juga tiket ke Vietnam tepatnya ke Ho Chi Minh City menggunakan apalagi kalo bukan AirAsia dengan harga IDR 651.000,- return, all in. semacam orang kesetanan, gw langsung ngasih tau tentang tiket murah ini ke temen gw yang doyan jalan-jalan juga. Blingsatan gw nyari tanggal cantik akhirnya ketemu lah tanggal 4 Juni sampai 7 Juni dan kebetulan emang pas tanggal segitu yang tiketnya paling murah.

Boarding pass udah ditangan [baru tau kalo AA bisa web check in, jadi ngga usah check in lagi di bandara], hotel plus itinerary udah dibikin, waktunya menunggu hari H. setelah diberikan ‘siksaan’ di kantor dan menghadapi hari-hari dengan keringat dan sumpah serapah, akhirnya 4 Juni datang juga. HUWOOOOOW.

Kebetulan dapet penerbangannya penerbangan sore yaitu jam 16.35 WIB dan di terminal 3 pula. Agak norak nih gw begitu tau semua AA ngendonnya di terminal 3. mengingat itu terminal baru dibikin ya dan yang terlihat paling futuristic dibanding terminal-terminal lainnya di Soetta. Jam 15.00 WIB masuk boarding room dan ternyata pesawatnya delay. Krak krik krak krik. Baru tau gw AA bisa delay juga, biasanya kan Lion Air yang juara delay dan baru tau juga AA kalo delay dikasih makanan. Agak murah sih ya gw anakya, delay bikin emosi tapi dicocokin makanan jadi ketawa ketiwi lagi. By the waaay, akhirnya pesawat ke HCMC berangkat jam 18.00 WIB dan sampai di Tan Son Nhat Airport sekitar jam 9 malem [ngga ada perbedaan waktu antara Vietnam dengan Indoensia]. Sampe sana nuker duit USD ke VND dan nyari taksi.

Bok, ketakutan gw akan tiada orang yang bisa berbahasa inggris di Vietnam pun jadi kenyataan. Mau nyari taksi aja harus pake bahasa kalbu. Ngga deng, bahasa tubuh. Capek banget deh badan gerak gerak mulu. Setelah keukeuh maunya naek taksi Vinasun [karena konon katanya Cuma taksi Vinasun dan Mailinh lah yang bisa dipercaya karena pake argo meteran] akhirnya dapet juga itu abang taksi. Pergi lah kita ke daerah District 1 buat ngejar bus ke Dalat. Pas mau bayar, kan kita rada dodol nih ya, kita pikir itu argo pake USD, nanyalah kita ke abang taksinya “bang, bayarnya pake USD atau VND?” pake bahasa inggris tentunya ngomong sama si abang. Eh, dia ngga ngerti malah ketawa-ketawa, lah dia ketawa kita bengong. AAAAARGGGH KONYAKU PENERJEMAH MANA KONYAKU PENERJEMAH??? Demi dewa dewi Olympus gw frustasi banget saat itu. Sempet rame di sekitar taksi yang gw naekin, karena orang-orang pada heboh niat mau ngebantuin abang taksi kucrut itu ngomong ke kita, lah yang ada makin puyeng kita, orang semuanya ngomong pake bahasa Vietnam. &^*&%@*&%#^!! Entah gimana akhirnya settle juga masalah dengan tukang taksi dodol itu dan kita langsung buru-buru mesen bus ke Dalat.

Bus malam yang kita naikin itu dari agen travel bernama Phuong Trang. Bus nya cukup bagus dan nyaman. Dikasih selimut, air minum dan tissue basah. dan di setiap kursi ada bantalan lehernya gitu biar leher ngga cengklak. Lumayan kan perjalanan panjang, dari HCMC ke Dalat sekitar 7 jam. Dan di perjalanan itu pula, pertama kalinya gw minum Antimo yang legendaries itu. Berharap gw bisa tidur nyenyak di bis, dan bener aja loh, gw minum Antimo kaya abis dibius total. Ngantuk berat, teler, bahkan buat melek aja kayanya tanpa kesadaran. Pokonya tiba-tiba dibangunin abangnya pas udah sampe terminal bus Dalat.

Sampe Dalat jam 5 pagi dan dingin bangeeeeettt. Udaranya kaya Puncak jam 5 pagi. Di terminal kita have no idea harus naik apa buat sampai ke hotel. Dan layaknya di Jakarta, abang-abang taksi mulai meneror kita dengan pertanyaan ‘neng, mau kemana neng? Naek taksi abang aja. neng, ntar abang anter’ kira-kira begitu translate-an nya dari Vietnamese ke Bahasa Indonesia. Udah mana maksa banget pula mau nganternya, dih, pacar bukan, temen bukan, maksa banget deh. Tapi kan gw pernah baca di blog orang ya kalo disediakan taksi GRATIS dari terminal bus ke tujuan kita di Dalat. Setelah tanya-tanya ke mbak penjaga loket, akhirnya kita berhasil dapat info kalo kita bisa naek taksi gratis ke hotel. Jadi kayanya sih karena kita pake FutaBus kita dapet fasilitas taksi gratis gitu semacam shuttle car gitu sih sebenernya dengan nunjukkin tiket bus kita tadi.

Jam 6 pagi, sampailah kita di La Pensee Hotel yang udah kita booking lewat www.agoda.com dan udah kita wanti-wanti kalo kita akan terlambat check-in nya. Otherwise, we will be considered as a no-show. Hotel nya cukup bagus dan kamarnya gedeeee untuk ukuran harga kisaran IDR 230.000 ya. dan twin bed pula. Walopun balcony view nya ke balkon penduduk sebelah. -.-“ Setelah itu bagaikan Energizer Bunny, kita langsung lanjut ikut Dalat City Tour jam 8 pagi yang kita booking lewat The Sinh Tourist yang konon katanya lagi, agen tur&travel paling tenar dan terpercaya seantero Vietnam. Sebenernya gw paling ngga tahan tuh ya lack of sleep and rest gitu, huhuhu tapi mau gimana lagi, mengingat hari liburan yang seadanya, semua hari harus digeber. Huks.

By the way, pas kita ikut tour ini kita diajak ke beberapa tempat wisata di Dalat, antara lain Bao Dai Summer Palace [semacam villa peristirahatan Raja], Crazy House [sebenernya Cuma rumah tinggal biasa dengan arsitektur yang aneh aja sih], Penn Waterfall [which is hanya air terjun biasa yang juga bisa ditemui di Ciater atau pelosok-pelosok pulau Jawa lainnya], Valley of Love [tempat wisata yang mana isinya serba Love Love, bahkan sampe paving block nya pun bentuk hati] dan terakhir Flower Park [kalo Indonesia nya mah Taman Bunga Nusantara di Puncak]. Di tour itu kita barengan sama 2 wanita dari Hongkong, 1 bapak beserta 2 anak laki-lakinya dari entah-darimana-mereka-datangnya, 1 gadis Singapura, sepasang lovebird lintas Negara [wanita local dan bule amerika sepertinya] dan 2 pria Swiss. Overall, service tour nya cukup baik, harga tur pun include Lunch.

Tapi entah kenapa kok gw ngga terlalu amazed ya dengan tempat wisata di Dalat ini. Karena semuanya nampak too artificial, bahasa sunda nya fake. Hehehehe. Maksudnya terlalu dibuat-buat. Apalagi Valley of Love itu, lope lope di udara bangeeet. Even gw punya pacar ya, gw kayanya gak akan ngajak pacar gw kesitu. Menurut gw sebagai seorang yang tidak ada romantis-romantisnya dan cenderung metal di hati, Valley of Love itu too corny. Bao Dai Summer Palace pun semacam Museum Linggar Jati, Crazy House, entahlah ya, didn’t amaze me much, Penn Waterfall, bok Ciater mungkin lebih bagus dari itu, Flower Park, malah bagusan Taman Bunga Nusantara.

But anyway, selesai tur yang kira-kira jam setengah 4 sore, kita balik ke hotel, istirahat bentar dan jam 7 keluar untuk makan malam. Pas makan malem mau sok-sok belagu, makan di V Café, semacam café yang kayanya cukup nge-hip diantara turis karena rata-rata yang dateng bule. Pas buka buku Menu, huaaa harganya cukup mehong ya buat kantong gw yang turis gaya koper tapi budget ransel ini. Kira-kira kalo dirupiahin, gw mengeluarkan uang sekitar IDR 35.000 untuk dinner. Such a splendid dinner. Kalo di Jakarta mah 35ribu sekali makan bodo amat ya, lah ini di Negara orang, bawa duit VND juga pas-pasan, huhuhuhu. Setelah itu kita jalan ke downtown tepatnya Night Market. Tadinya mau foto di Little Eiffel yang tenar itu, tapi sayangnya itu Little Eiffel [yang ternyata adalah menara BTS] ngga nyala lampunya. Sial banget deh cuuuy kita. Niat mau nyirik-nyirikin orang dengan berfoto depan Little Paris pun musnah sudah.

Night Market Dalat ini jualannya rata-rata seragam, knitted clothes [mungkin memang warga Dalat ini pada doyan ngerajut ya], pashmina which I bought one for IDR 40.000 or VND 80.000, pajangan dari rotan dan gantungan hand phone. Kita juga sempet nyobain minuman bernama &*%*%$ entah itu namanya apa, tapi pas dirasain itu adalah susu kedelai. Cara minumnya ternyata unik, pemirsa. Disediakan dengan bermacam roti Baguette yang nanti rotinya dicelupin ke susu kedelai itu. Mungkin semacam kolak ya, lah kok kolak, bukaaan, itu loh kacang ijo yang kita makan pake roti. Jam 10 malem jalanan makin sepi, dan kita pun pulang ke hotel sebelum digrebek oleh satgas setempat.

Additional info nih, Dalat itu dikenal sebagai Flower City tapi unlike Bandung ya yang di Indonesia pun dikenal dengan kota kembang tapi kembangnya jarang, Dalat literally filled with flower. Flowers, in fact, are spread everywhere. Romantis sih, ngga heran kalo Dalat jadi tempat tujuan Vietnamese pergi Honey Moon. Dingin ya bok.

(continued)…

Half the fun of the travel is the esthetic of lostness. ~Ray Bradbury

Advertisements

4 thoughts on “Lost in Translation among Vietnamese

  1. hahahhaaa.. carissa, panjaaaaaannnggggggggg buangeeettt !! 😀 tapi seru banget bacanya… hhhmm… pengalaman yang gak bisa dilupakan, walaupun ada beberapa hal yang lo gak suka,tapi justru itu keingat mulu…
    oh ya.. foto2nya juga baguss looohh, yang dipantai saat lo sama marlina loncat diudara hehehhehheeh 🙂

    1. iyaaaa udah kaya koran nih panjang bener -.-” iya chya kaya quotes yang suka ada di bagian bawah buku tulis Sinar Dunia “experience is the best teacher” hehehehehhehe

  2. Lucu ya orang indonesia, kalo jalan2, walopun udah di luar negeri, tetep aja itung2an di otaknya dikonversi ke rupiah hihi. 🙂

    Iya itu murah, biasanya 1jt return tickets.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s